Yoshihide Suga Terpilih Jadi PM Jepang Gantikan Shinzo Abe

Yoshihide Suga, menjadi pengganti Perdana Menteri menggantikan Shinzo Abe. (AP: Eugene Hoshiko)

Bosscha.id– Partai Demokrat Liberal (LDP) Jepang memutuskan memilih Sekretaris Kabinet Yoshihide Suga sebagai Perdana Menteri menggantikan Shinzo Abe yang mengundurkan diri akibat sakit.

Keputusan itu diambil setelah LDP menggelar pemungutan suara pada Senin (14/9) untuk mencari kandidat yang layak menduduki kursi Perdana Menteri.

Dilansir Associated Press, Senin (14/9), Suga berhasil mendapatkan 377 suara dalam voting. Sedangkan dua pesaingnya, Menteri Pertahanan Shigeru Ishiba dan mantan Menteri Luar Negeri sekaligus kepala kebijakan LDP, Fumio Kishida, hanya mendapatkan 157 suara jika digabungkan.

AFP melaporkan, Suga memang sejak beberapa waktu lalu berpeluang besar menduduki jabatan itu, karena mendapat dukungan mayoritas dari partai tersebut.

Bahkan sebelum dia secara resmi mengumumkan pencalonannya, pria berusia 71 tahun itu telah memenangkan dukungan dari faksi-faksi utama dalam LDP.

Pencalonannya dipandang sebagai stabilitas yang menjanjikan dan kelanjutan dari kebijakan Abe. LDP memutuskan hanya anggota mereka yang berada di parlemen dan tiga perwakilan dari masing-masing 47 wilayah negara itu untuk memberikan suara.

Hal tersebut dilakukan untuk menghindari pemungutan suara yang lebih luas, termasuk dari anggota pangkat dan berkas yang menurut para pejabat akan memakan waktu terlalu lama untuk dilakukan.

Format itu semakin memperlebar peluang Suga melawan dua pesaingnya, Ishiba dan Kishida.

Ishiba populer di kalangan pemilih Jepang, tetapi tidak dipercaya anggota partai karena pernah mencabut dukungan dan juga menantang kepemimpinan Abe.

Sementara Kishida sebelumnya dipandang sebagai penerus favorit Abe, tetapi tampaknya pamornya jatuh beberapa bulan sebelum perdana menteri memutuskan untuk mundur.

Abe, yang memecahkan rekor sebagai perdana menteri terlama di Jepang dengan lebih dari delapan tahun berkuasa selama dua periode, telah menolak untuk mendukung salah satu kandidat.

Jika Suga resmi menggantikan Abe, para analis memperkirakan tidak akan ada perubahan kebijakan ekstrem yang akan dilakukan Jepang.

Baca Juga:   Sejarah 22 September: Dimulainya Pertempuran Iran Vs Irak, Perang Terpanjang Abad 20

Negeri Matahari Terbit saat ini sudah berada dalam resesi sebelum pandemi virus corona. Namun, di sisi lain keuntungan yang banyak dari kehadiran kebijakan ekonomi Abenomics sekarang dalam bahaya.

Suga menyatakan ekonomi akan menjadi prioritas utama, bersama dengan upaya menahan penyebaran virus, supaya ajang Olimpiade Tokyo 2020 yang ditunda bisa digelar sesuai rencana pada Juli 2021.

“Sekarang adalah masa yang sulit bagi Jepang karena AS menekan China,” kata Profesor sejarah politik dan diplomatik di Universitas Hyogo, Makoto Iokibe.

“Tapi hanya mengikuti jalan yang ditempuh Washington dan meningkatkan ketegangan dengan China bukanlah kepentingan Jepang,” tuturnya.

Satu kunci yang tidak diketahui tetap apakah Suga akan memutuskan untuk mengadakan pemilihan umum sela untuk menguatkan posisinya, dan menghindari dilihat sebagai pengurus yang menghadapi pemungutan suara baru dalam satu tahun – ketika mandat Abe akan berakhir.

Beberapa pejabat senior pemerintah telah memperdebatkan kemungkinan itu, yang mungkin akan dilakukan pada awal Oktober. Namun, Suga sejauh ini berhati-hati.

“Suga mampu melaksanakan kebijakan dengan mengontrol birokrat, tapi kelemahannya adalah merebut hati masyarakat,” kata Iokibe.

Source: CNN Indonesia

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password