Wow! Inilah Perbedaan Domba Garut dan Domba Gembel

Perbedaan Domba Garut dan Domba Gemberl, sumber foto: 3bp

Bosscha.id-Menjelang Idul Adha, permintaan terhadap hewan potong seperti domba mengalami peningkatan. Mendengar kata “Domba” bagi sebagian besar orang Sunda pasti mengidentifikasikan nya dengan “Domba Garut” dan untuk orang Jogja pasti langsung ke “Wedhus Gembel”. Namun tahukah anda perbedaan kedua jenis domba tersebut.

Domba termasuk dalam sub family Caprinae dan family Bovidae. Genus Ovis mencakup semua jenis domba, sedangkan domba domestikasi termasuk ke dalam spesies Ovis aries. Selanjutnya dikemukakan pula bahwa terdapat 7 jenis domba liar yang berbeda terbagi ke dalam 40 macam varietas yang berbeda.

Spesies domba yang telah mengalami domestikasi meliputi domba Argali (Ovis ammon) berasal dari Asia Tengah, domba Urial (Ovis Vignei) juga berasal dari Asia, sedangkan domba Moufflon (Ovis Musimon) berasal dari Asia Kecil dan Eropa.

Tujuh Spesies Domba:

  • Argali, Ovis ammon
  • Domba peliharaan, Ovis aries
  • Bighorn Sheep, Ovis canadensis
  • Thinhorn Sheep, Ovis dalli
  • Mouflon, Ovis musimon
  • Domba Salju, Ovis nivicola
  • Urial, Ovis orientalis

Ras Domba Berdasarkan Kemanfaatannya:

  • domba penghasil wol
  • domba pedaging
  • domba penghasil wol sekaligus pedaging

Domba Khas Indonesia

Meski spesies domba ada banyak, namun yang familiar di Indonesia terbilang sedikit dan umumnya yang terkenal di Indonesia itu hanya dua jenis domba, diantaranya :

Domba Garut (Domba Priangan)

Menurut para pakar domba seperti Prof. Didi Atmadilaga dan Prof. Asikin Natasasmita, bahwa Domba Garut merupakan hasil persilangan segitiga antara domba lokal (asli Indonesia), Domba Cape/Capstaad (Domba Ekor Gemuk atau Kibas) dari Afrika Selatan dan Domba Merino dari Asia Kecil. Yang dibentuk kira-kira pada pertengahan abad ke 19 (±1854) yang dirintis oleh Adipati Limbangan Garut.

Domba Garut Kelas Kontes, sumber : samsul559.files.wordpress

Sekitar 70 tahun kemudian yaitu tahun 1926 Domba Garut telah menunjukan suatu keseragaman, misalnya bentuk tanduk yang besar melingkar diturunkan dari Domba Merino.

Infografis Domba Garut, Bosscha.id

Pada awalnya domba priangan atau domba garut ini berkembang di Priangan (Jawa Barat), terutama di daerah Bandung, Garut, Sumedang, Ciamis, dan Tasikmalaya. Namun saat ini sudah berkembang di seluruh pulau Jawa khususnya dan Indonesia pada umumnya. Domba ini dipelihara selain sebagai domba potong atau domba pedaging, juga dipelihara sebagai domba aduan.

Ciri-ciri domba garut :

  • Bertubuh besar dan lebar, lehernya kuat, dahi konveks.
  • Domba priangan jantan memiliki tanduk besar dan kuat, melengkung ke belakang berbentuk spiral, dan pangkal tanduk kanan dan kiri hampir menyatu. Sedangkan domba betina tidak memiliki tanduk, panjang telinga sedang, dan terletak di belakang tanduk.
  • Domba jantan mempunyai berat 40-80 kg, sedangkan betina 30-40 kg.
  • Kadang-kadang dijumpai adanya domba tanpa daun telinga.
  • Keunggulan domba priangan ini adalah kulitnya merupakan salah satu kulit dengan kualitas terbaik di dunia, selain itu dengan leher yang kokoh dan tubuh yang besar, kuat, domba ini sesuai untuk domba aduan. Keunggulan lainnya adalah penghasil daging yang sangat baik dan mudah dipelihara.
Baca Juga:   Pemkab Bandung Barat: Refocusing Program Dukung Percepatan Penanganan Covid-19

Domba Ekor Tipis (Domba Gembel)

Domba ekor tipis dikenal sebagai domba asli Indonesia dan sering disebut Domba Gembel, dalam Bahasa Inggris disebut Javanesse Thin-Tailed sheep.

Postur Domba Ekor Tipis, Sumber: organichcs.files.wordpress

Pada awalnya domba ini berkembang di daerah Jawa Tengah dan Jawa Barat, namun saat ini sudah berkembang di seluruh pulau jawa khususnya dan Indonesia pada umumnya.

Ciri-ciri domba ekor tipis :

  • Termasuk golongan domba berperawakan kecil, dengan berat badan domba jantan 30-40 kg dan domba betina 15-20 kg.
  • Bulu wolnya gembel berwarna putih dominan dengan warna hitam di sekeliling mata, hidung, dan beberapa bagian tubuh lain.
  • Ekornya tidak menunjukkan adanya desposisi lemak.
  • Telinga umumnya medium sampai kecil dan sebagian berposisi menggantung.
  • Domba jantan memiliki tanduk melingkar, sedangkan yang betina umumnya tidak bertanduk.

Keunggulan domba ekor tipis ini adalah bersifat prolific (dapat melahirkan anak kembar 2-5 ekor setiap kelahiran), mudah berkembang biak dan tidak dipengaruhi musim kawin, serta mampu beradaptasi pada daerah tropis dan makanan yang buruk.

Semoga berguna dan bermanfaat, siapkan arang dan bakaran arena bentar lagi lebaran qurban.

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password